Header Ads


SURAT DARI KELAWAR KEPADA MANUSIA 'AKU DIKATAKAN PENYEBAB CORONA'


SURAT DARI KELAWAR KEPADA MANUSIA 'AKU DIKATAKAN PENYEBAB CORONA' | Antara benar atau tidak hujah penulisan surat ini, dan dari mana asalnya surat ini, Sis pun kurang pasti, tapi walaupun kurang pasti, Sis tetap nak kongsikan di sini. Ini kerana isi surat ini sangat terkesan juga dengan keadaan sekarang kalau korang baca dan fahamkan.

Tertanya-tanya, kenapa 'binatang' ini juga yang manusia makan? Dah tak sedap ke daging lembu? Kambing? Ayam? Ikan? Bab* (Cina)? atau segala macam jenis binatang seafood di dunia ini? Tapi kenapalah binatang kelawar ni juga yang manusia nak makan? Allahuakbar, masa menaip ni pun loya tekak mengenangkan Sis pernah lihat video manusia memakannya..eeee..

Bukan Kelawar aje, ada bermacam jenis binatang eksotik juga yang Sis nengok manusia ni makan. Dah kenapa?..Apa yang terjadi sebenarnya ni????...sampai sekarang Sis tak faham..dan menjadi tanda tanya..

Stop! Sis tak boleh taip pepanjang lagi dah, loya dan kembang tekak. Untuk itu, meh laa Sis kongsikan dengan korang dengan apa yang Sis baca sedikit masa beberapa bulan lepas ketika wabak Virus Covid-19 ni tengah menular. Sis baru teringat, dan harini Sis postkan di sini..

Korang baca dan fahamkan...
#SisSharing


KELAWAR - 'AKU DIKATAKAN PENYEBAB CORONA'

Aku dipanggil KELAWAR dan aku memiliki sesuatu yang sangat teristimewa. Dalam diriku mengandungi ribuan racun penyebab pelbagai penyakit, seperti virus anjing gila super ganas, virus Ebola, virus Han Da, dan berbagai virus-virus lain yang mematikan.

Sumbangsihku kepada umat manusiawi adalah mengumpulkan virus-virus ganas dalam diriku sebagai tempat berlindung, agar tidak bertaburan ke luar dan mengganggu keselamatan nyawa umat manusia.

Aku sadari seluruh tubuhku adalah racun, maka aku rela sedia tinggal di lubang-lubang gua yang gelap gelita gulana dan dingin.

Dengan mengorbankan kekuatan diri berlama puluhan ribuan tahun, semua virus itu kututupi dan kukunci rapat-rapat. Malam-malam Aku keluar dan subuh Aku kembali, dalam kesepian dan kesendirian. Bahkan dengan sengaja kutampilkan wujud wajah seram yang mengerikan, agar manusia menjauhiku dan tidak menyentuhiku.

Akan tetapi tidak pernah Aku terbayangkan bahwa umat manusia tidak dapat mengendalikan sikap serakah dan nafsu makan mereka.

Wahai umat MANUSIA!, tahukah kamu bahawa andai terbuka KOTAK PANDORA, maka seluruh virus petaka akan berhamburan keluar menjerat nyawa kamu semua?

Kamu semua boleh sahaja menikmati Aku sebagai santapan yang lazat-lazat, akan tetapi virus-virus di tubuhku ini akan kehilangan tempat tinggalnya.

Virus-virus ini perlu mencari rumah baru bagi mereka dan tubuh kamu penuh dengan lemak dan daging, bukankah itu merupakan tempat yang nyaman bahagia untuk virus-virus ini?

Aku hanya upaya mengeluh dengan penuh penyesalan. Seluruh jerih payahku selama ini akhirnya ranah dirosak. Aku hanya mampu membantu manusia menyampaikan Sunnatullah Alam Semesta. Melindungi haiwan-haiwan di alam ini, sebenarnya bukan sahaja melindungi mereka, bahkan justru melindungi umat manusiawi.

Aku ingin lebih mendalam menyampaikan bahwa kehidupan manusia haruslah harmoni dengan sunnatullah alam ini. Manusia sebenarnya adalah mahkluk kecil di dalam alam semesta ini. Janganlah manusia menganggapi bahwa dengan terciptanya diri sebagai manusia lalu tidak ada yang perlu engkau khuatiri, sehingga mengganggapi diri yang terpaling hebat dan berkuasa.

Sunnatullah Alam sangat adil, saat engkau tidak menghargai kehidupan makhluk lainnya, bencana dan malapetaka sudah diambang mata.

Terakhir dariku yang masih ingin mengingatkan pada kamu wahai MANUSIA!, bahwa surat ini tidak mewakili peribadi para kelawar, akan tapi juga mewakili para Ular, Babi, Tikus, Burung-burung, Bintang Laut, Kuda laut dan seluruh haiwan yang keji dimakan di pelusuk Alam semesta jagat raya ini.

Sekian..
SEPUCUK SURAT DARI KELAWAR/Wuhan/Chou Zi Guang).


P/S: Jika baca, fahamkan dan kaji hasil pembacaan Sis sendiri, ada benarnya apa yang ditulis, tapi...Waallahuklam..

21 comments:

  1. Itulaaahhh..yg kotor n pelik juga yg dorg nak makan.bila dh jadi penyakit,susahkan org lain pulak tu.grrrr

    Red Linda https://anakperak.com

    ReplyDelete
  2. allahuakhbar..geli rasanya. jadi ke penyakit plak nanti..

    ReplyDelete
  3. haah lah..macam ada benarnya di situ..kena kaji ni fungsi kelawar dalam ekosistem kehidupan...

    ReplyDelete
  4. saya yang baca pun tak sanggup nak teruskan bacaan sis lin. meloya tekak. eee. tak faham kan, banyak-banyak binatang, kenapa itu juga di makan :( geli lah. aish.

    ReplyDelete
  5. Bagi Saya, mereka yang makan inilah sebenarmya sedang membuat kajian, Dan kajian mereka terbukti.. lol.. Punya berlambak makanan lain, racun jugak nak dimakan.. adoii.. aku Pon tak faham ahhhhh. Racun diri sendiri dah kenapaaaa

    ReplyDelete
  6. apa nak dikata, sis, wabak dah menular.
    kaji la camne pun, dah pun terbukti. virus dah berpindah ke manusia :(
    dah le virus mudah dijangkiti. membawa maut. takde ubat lagi.
    Allahu Akbar. sebab tu Islam melarang makan benda yg haram.
    ada kategori tertentu. ada sebabnya. ada mudaratnya, kan.

    ReplyDelete
  7. Tak tau nak cakap apa. Pelik jugaklah manusia2 ni. Makanan lain sedap2 ada. ish3

    ReplyDelete
  8. Pernah jugak tengok video yang orang China ni makan anjing jugak. Macam mana la depa boleh telan makanan pelik2 camtu hm

    ReplyDelete
  9. Islam dah beri garis panduan cara pemakanan. Bukan sahaja halal tetapi Islam tekankan halal dan toyib iaitu bersih. kan :)

    ReplyDelete
  10. Yang geramny kak kucing, anjing pun di makan macam takde makanan lain..
    Kata orang jawa 'seng ora ora, kurang kerjan' (yang bukan-bukan, dah takde kerja)

    ReplyDelete
  11. tak faham kenapa sesetengah orang ni suka makan haiwan exotic ni.. apa yang dorang fikir pun tak tahu lah.. tak faham ekin..

    ReplyDelete
  12. tak faham punya la banyak binatang dalam dunia ni, sibuk nak makan kelawar tu. peliknn

    ReplyDelete
  13. Kita tengok binatang tu gantung-gantung rasa geli. Mujur orang Islam diwajibkan makan makanan halal. Dari sini kita dah tahu kenapa dilarang. Apa yang jadi dari pemakanan kita sendiri.

    ReplyDelete
  14. Haha kelawar pun dah boleh menulis ya ... tu lah manusia yg degil... kenapa la nak makan kelawar padahal banyak yg lebih sesuai dan bersih dimakan...

    ReplyDelete
  15. Ada tengok video ni, saya dengar dengan teliti, kenapalah nak makan kelawar tu jugak? sekarangpon ada terbaca pasarnya telah beroperasi kembali hrmmm moga covid19 dapat diputuskan dan PKP berakhir

    ReplyDelete
  16. Tak faham kenapa nak makan makanan beracun macam ni. Disebabkan sikap mereka yang degil tu kita semua dapat bencana.Harap sangan rantaian covid ni dapat di putuskan..seksa rasanya duduk rumah haha

    ReplyDelete
  17. Memang nafsu mengatasi akal fikiran. Vongok betul, yang pi makan kelawar tu apa hal, banyak lagi makanan sedap2, yang susah nak dapat tu le yg di carinya sampai kedalam gua

    ReplyDelete
  18. Betul la tu apa kata kelawar tu, dia dah tutup kunci rapat diri dia, tapi manusia di sana, jenis pelik..daging sedap, lagi nak makan kelawar

    ReplyDelete
  19. itu lah pasal islam mengajar kita untuk makan makanan yg halal dan bersih. Dilarang makan binatang hidup 2 alam, berbisa dan kotor. Ada sebab dilarang. dah ingkar sebab dek nafsu, tgk la apa jadi kepada alam dan manusia sendiri? pikir2 kan lah ...

    ReplyDelete
  20. Sebab itu dalam Islam telah ajar umatnya supaya amalkan makanan yang halal dan sihat supaya tidak memudaratkan tubuh badan kita. Tapi biasalah kan manusia suka ingkar dengan apa yang telah diajarkan. Teebayang jjga orang sana berniaga haiwan eksotik ni. Tak loya ke tekak diorang ni eh.. Hairan sungguh

    ReplyDelete
  21. Beruntung kita ni dilahirkan Islam dan terus menjadi muslim sejati. Ada perkara halal dan haram telah diajar sejak kecil. Bab makanan terutamanya. Malah ada sunnah Rasulullah tentang bab makanan. Selain itu, Penyakit bermula dari perut. Iaitu apa yang kita makan. Sekarang ni, belum sampai perut. Ia di rongga makan dan pernafasan. Subhanallah. Allah s.w.t nak tunjuk sekelip mata sahaja kan.

    ReplyDelete

Thank you for coming by.
Comments are your responsibility.
Any comments are subjected to the Act 588 MCMC 1988.
Comment wisely, and do it with pure intentions.

Happy Blogging .
For any inquiries, email: linmdnoor@gmail.com

Powered by Blogger.